Selamat Datang Di Website Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Republik Indonesia    |    JDIH KEMENDESAPDTTRANS REPUBLIK INDONESIA    |    Peraturan Terbaru :   PermenDesaPDTTrans Nomor 23 Tahun 2016   PermenDesaPDTTrans Nomor 22 Tahun 2016   PermenDesaPDTTrans Nomor 21 Tahun 2016   PermenDesaPDTTrans Nomor 20 Tahun 2016   PermenDesaPDTTrans Nomor 18 Tahun 2016
Bertemu Gubernur Ehime, Mendes Marwan Bahas Kerja Sama One Village One Product

Bertemu Gubernur Ehime, Mendes Marwan Bahas Kerja Sama One Village One Product

Oleh : Husnul Abidin, Pada : 2015-11-17 06:01:33

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Marwan Jafar beserta rombongan diterima Gubernur Ehime, Tokihiro Nakamura di kantornya.

Dalam pertemuan itu, Mendes mengatakan akan melanjutkan kerja sama soal pengembangan One Village One Product (OVOP) dengan pemerintah Ehime.

"Termasuk transfer of knowledge dan informasi. Kita juga mengundang investor dari Ehime untuk berinvestasi di Indonesia," kata Menteri Marwan saat memberikan sambutan, Kamis (11/11) di Matsuyama, Ehime.

Hubungan antara Jepang dan Indonesia sangat panjang. Karena itu, Marwan mengingatkan untuk memperkuat kerja sama yang dimungkinkan untuk pengembangan desa di Indonesia.

"Hubungan Indonesia dan Jepang ke depan perlu dikuatkan kembali ke arah yang lebih jelas," ujarmya..

Marwan juga mengundang investor dari ehime utk berinvestasi di indonesia. Di indonesia, ujarnya, banyak peluang yg bisa dikerjasamakan dengan Jepang di bidang infrastruktur, pertanian, dan lain-lain.

"Kita ada 122 kabupaten tertinggal yg hrs diperhatikan seriuss.. 419 kawasan tansmigrasi. Ada 17 ribu desa yg sangat tertinggal yang masing punya potensi ekonomi," kata Marwan.

Selain itu, kata Menteri, Indonesoa punya  sekitar 5 juta UKMbdi desa-desa. "Nanti ke depan akan kita tindaklanjuti lebih teknis," katanya.

Gubernur Ehime, Tokihiro Nakamura mengapresiasi kunjungan Mendes ke Ehime. Menurut dia, sejauh ini sejumlah kerja sama yang telah dilakukan antara Indonesia dengan Jepang, salah satunya bantuan mobil ambulans ke kanupaten Bantaeng Sulsel.

"Ehime punya banyak produk.. Kita bisa dikerja samakan di sektor produk," ujarnya..

Usai dari kantor gubernur, mendes serta rombongan mengunjungi Universitas Ehime sekaligus berdialog dengan mahasiswa. Termasuk akan mengunjungi pertanian jeruk yang terkenal di mancanegara.

Sebagai informasi, wilayah di sekitar Matsuyama memiliki banyak industri, termasuk pembuatan kapal, kimia, penyulingan minyak, dan produk kertas dan tekstil. Wilayah kota dari prefektur ini sebagian besar bertumpupada industri pertanian dan perikanan, dan ada pula sedikit yang terkenal dengan jeruk dan budidaya mutiara.

Gerakan One village one product yang muncul di daerah di Jepang mendorong masing-masing desa punya keunggulan kompetitif di bidang ekonomi. Di provinsi Ehime misalnya, dikenal sebagai penghasil jeruk yang terkenal dan diekspor ke berbagai negara. Gerakan ini dimulai pada 1979 di provinsi Oita, Jepang. Kemudian merembet ke semua provinsi di negeri Sakura itu.

OVOP yang mengandung semangat pemberdayaan masyarakat desa itu memang sangat mengandalkan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) serta koperasi sebagai ujung tombak. Namun, seperti yang terjadi selama ini, UMKM kerap terhambat permasalahan klasik, yaitu adanya kesenjangan pemasaran.

Produk yang sudah bagus sering kali tidak bisa dijual-atau kalaupun bisa terjual dihargai murah-karena para pengusaha kecil ini tidak mempunyai akses yang cukup untuk memasarkannya.

 

Waktu : 12/11/2015 14:08:01

Sumber : Marwan Jafar

Fitur Aplikasi

Kemendesa RI

Biro Hukum Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Republik Indonesia.
Jl. TMP Kalibata No. 17, Pancoran, Jakarta Selatan